Vara masih termanggu dibangkunya, padahal dosen mata kuliah Tarjamah III sudah terlewati sejak beberapa menit yang lalu. Tak seperti teman-teman yang lain yang sudah berhambur meninggalkan kelas walau masih ada sebagian yang berbincang-bincang. ia menghela nafas.